Khamis, Disember 31, 2009

Kedudukan Ilmu Dan Ulama'

Ilmu.

Satu perkataan yang ringan di lidah tetapi amat berat timbangannya.

Kenapa ia berat?

Kerana dengan ilmulah Allah memuliakan seseorang dan menghinakan seseorang. Firman-Nya dalam Al-Quran yang bermaksud:

"Allah mengangkat darjat orang yang beriman di kalangan kamu dan yang diberi ilmu beberapa darjat"
(Surah Al-Mujadalah : 11)

"Allah memberi hikmah(kebijaksanaan) kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya, dan sesiapa yang diberi hikmah maka sesungguhnya dia telah diberi kebaikan yang banyak"
(Al-Baqarah : 269)

Mulianya orang berilmu.

Seharusnya penuntut ilmu terutama mahasiswa berpelakuan sesuai kemuliaan ilmu yang dituntutnya.

Berkata sesuai dengan martabat ilmunya.

Berpakaian sopan mencerminkan kemuliaan isi dadanya.

Beramal sesuai dengan yang dipelajari.

Tetapi realiti sebaliknya.

Mahasiswa apabila ditanya "mengapa belajar pandai-pandai?"

"Saya nak kerja bergaji besar"

"Saya nak kerja mudah"

"Saya nak pangkat tinggi"

Mengapa begitu murah harga ilmu yang dikejar bertahun-tahun?

Semurah gaji bulanan bernilai RM 5000.

Atau sekadar boleh meletakkan nama 'doktor' di depan.

Akibatnya nilaian ilmu kian menjunam.

Penuntut ilmu hilang akhlak, hilang maruah, hilang identiti.

Dan akhirnya, hilang ilmu itu sendiri.

Yang tinggal hanya sekeping kertas bernama sijil.

Kalaupun ilmu itu ada.

Ilmu itu sekadar ada.

Tiada dimanfaatkan, tiada kesan, tiada guna.


Nukilan Azziadah buat renungan kita bersama...

Tiada ulasan:

Catat Komen