Rabu, Ogos 31, 2011

MARI EVALUASI DIRI (Entry Khas Untuk Pelajar Tahun 3 Perubatan Universiti Al-Azhar)

Sedar atau tidak, kita telah berada di Mesir selama hampir 3 tahun. Ini bermakna telah berlalu separuh daripada tempoh pembelajaran kita di Mesir. Ingatkah kita saat kita mula-mula membuat keputusan untuk belajar di Mesir? Pastinya pelbagai faktor menjadi pendorong kita memilih untuk belajar di sini, antaranya ibu bapa, minat mendalami ilmu agama, mengikut rakan, minat mengembara, dan mungkin 1001 macam lagi asbab. Lalu, prosedur seterusnya bermula. Mendapatkan borang, mengisi borang, menghantar dan membayar wang pendahuluan sebanyak RM 200 (jika saya tidak tersilap). Keresahan menunggu keputusan permohonan juga masih saya ingat dengan jelas kerana saya mengambil keputusan untuk tidak mendaftar diri di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia selepas tamat pengajian di Darul Quran JAKIM. Oleh kerana kami generasi pertama yang dihantar melalui prosedur ini, saya ketika itu benar-benar risau jika program tersebut dibatalkan atau menghadapi apa-apa masalah.

Alhamdulillah, dengan izin Allah SWT, sampai juga kita di bumi Mesir. Pelbagai rintangan kita lalui sebelum, semasa dan selepas kita tiba di sini. Antara yang tidak dapat dilupakan, lebih-lebih lagi sebagai ahli “Bait Kachak” di tingkat 7 Hayyu Zuhur, pemandu bas menuduh kita mencuri duit kepunyaannya, bersama-sama sesat dan ditipu ketika menaiki kenderaan awam, berhadapan dengan mabahis yang mengugut kita, menyambut kelahiran Ahmad Fahmi Huweidi, dan berbagai-bagai lagi. Tambah manis lagi, kita menghadapinya sesama kita sahaja. Ketika itu, tiada musyrif atau senior yang bersama kita sepanjang masa. Alhamdulillah, 3 tahun berlalu, semua rakan-rakan yang datang bersama kita masih mampu meneruskan kembara ilmu kita di sini.

Kini, tiba masa kita melihat kembali masa lalu. Perlunya kita melihat ke belakang, kerana jika tidak, kita tidak tahu adakah kita sedang berjalan ke hadapan atau telah terpaling kembali ke belakang. Kenangan bersama rakan-rakan memang menyeronokkan, tetapi yang lebih penting dari itu, tujuan asal kita datang ke Mesir. Ketika saya sampai dahulu, saya telah pasak niat untuk :

1-menjadi seorang doktor yang hebat dalam bidang yang saya ceburi

2-mendalami ilmu Islam supaya mampu menjadi Huffaz Teknokrat

3-mampu menjadi agen pengubah masyarakat melalui kemahiran bermasyarakat, berpersatuan dan kemahiran pengurusan

Sahabat-sahabat mungkin sebahagiannya mempunyai niat asal yang berbeza dari saya. Mungkin hanya niat yang pertama yang kita kongsi bersama. Sebahagian dari kita mungkin datang dengan tujuan meluaskan pandangan dan berjalan ke merata tempat. Tidak kurang yang datang dengan tujuan memahirkan bahasa Arab atau apa jua niat yang kita telah sematkan dalam hati ketika itu.

Sekarang, hampir separuh dari tempoh yang kita rancanguntuk berada di Mesir telah berlalu. Maka satu persoalan patut timbul di minda kita, “Sejauh manakah niat kita telah kita capai?” Jika dinisbahkan dengan waktu, maka sepatutnya kita telah mencapai 50% dari apa yang kita hajatkan. Jika kita merasakan lebih dari itu, alangkah baiknya. Tetapi bagaimana jika tahap pencapaian hajat kita itu kurang dari itu?

Marilah sama-sama kita bermuhasabah dan menilai kembali usaha kita ke arah apa yang kita cita-citakan. Yang pasti, niat kita mestilah kerana Allah SWT dan disertakan dengan keikhlasan.
Buat sahabat-sahabat, 3 tahun yang kita lalui bersama ini, walaupun tidak sepanjangnya gembira, tetapi ia amat bermakna buat saya. Terima kasih sahabat. Semoga ukhuwwah kita berkekalan hingga ke Syurga.

1 ulasan:

  1. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












    Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

    BalasPadam